Bos Juventus Kritik Penanganan Rasisme di Italia yang Masih Payah

http://glaciereelectrique.info/wp-content/uploads/2019/01/maxresdefault.jpg

BERITA BOLA ONLINE – Kasus rasisme sempat melanda Serie A pada penghujung tahun 2018 lalu. Menanggapi hal tersebut, Massimiliano Allegri selaku pelatih Juventus melayangkan kritik soal penanganan kasus itu yang dianggapnya masih payah.

Bek Napoli, Kalidou Koulibaly, mendapatkan perlakuan yang kurang menyenangkan saat membela timnya melawan Inter Milan di bulan Desember lalu. Beberapa oknum fans Inter melontarkan kalimat yang mengandung rasisme.

Emosi sang pemain pun terpincut. Setelah melanggar penyerang Nerazzurri, Matteo Politano, ia memberikan gestur yang kurang menyenangkan kepada wasit hingga membuatnya diusir keluar lapangan dengan kartu merah.

BACA JUGA : Ramsey Merapat ke Juventus, Bos Arsenal Hanya Bisa Pasrah

Imbas dari insiden tersebut adalah Inter Milan harus menjalani dua laga selanjutnya tanpa penonton. Belum lagi ketambahan satu laga yang melarang para penggemar setianya untuk tidak mengisi Curva Nord di Giuseppe Meazza.

Pihak federasi sepak bola Italia telah melakukan semampunya untuk memberikan keadilan di Serie A, terutama untuk kasus rasisme. Namun Allegri melihat hukuman yang diberikan kepada rivalnya itu belum mencukupi.

“Rasisme? Semua hal-hal yang biasa telah dibicarakan, tapi kami harus bergerak dan menangkap mereka yang telah berkelakuan buruk,” ujar Allegri dalam konferensi persnya, seperti yang dikutip dari berita bola online

“Jika saya tidak salah dan masih ingat, siapapun yang melempar pisang itu ke Sterling tak lagi boleh masuk ke dalam stadion,” lanjutnya, dengan menjadikan kasus rasisme yang dialami pemain Manchester City, Raheem Sterling, di Premier League.